Tuesday, 15 October 2019
JNE GANDENG DANA UNTUK KERJASAMA EKONOMI BASIS DIGITAL

Mendorong peningkatan kompetensi dan pemberdayaan pelaku perekonomian dari berbagai skala dan segmentasi

Jakarta, 15 Oktober 2019 - DANA, dompet digital darl, oleh, dan untuk Indonesia, makin menegaskan keandalan teknologinya sebagai infrastruktur transaksi digital bagi setiap pelaku kegiatan ekonomi di Indonesia. Hari ini, DANA kembali memperkaya kapabilitasnya dan mengumumkan kemitraan strategis yang dibangun bersama penyedia jasa layanan logistik terkemuka yang memiliki jangkauan layanan luas di Indonesia, JNE. 

Vincent Iswara, CEO dan salah satu founder DANA, mengatakan bahwa pembayaran dan logistik merupakan tulang punggung perekonomian di Indonesia, termasuk di industri perdagangan digital atau e-commerce. Bukan hanya dibutuhkan untuk mendukung proses bisnis skala besar, keduanya juga dibutuhkan oleh para pelaku UMKM (Usaha Mikro, Kecil, dan menengah). Sayangnya, baik pembayaran maupun logistik masih menjadi tantangan di industri e-commerce, mengingat luasnya geografis lndonesia. 

Vincent menilai, kolaborasi antara teknologi pembayaran digital dan logistik menjadi salah satu solusi yang sangat baik untuk membantu mengatasi tantangan tersebut. ”Selain menghadirkan proses transaksi yang makin mudah, praktis, dan terjamin keamanannya bagi pelanggan dan pelaku usaha, kemitraan antara penyedia infrastruktur pembayaran digital seperti DANA dengan penyedia jasa layanan logistik dengan jangkauan layanan yang luas seperti JNE, juga membuka peluang untuk terus meningkatkan kontribusi kami dalam mendukung laju pertumbuhan perekonomian nasional yang kian bertumpu pada ekonomi digital,” ujar Vincent. 

Ia menambahkan, kemitraan dengan JNE juga menjadikan DANA sebagai perusahaan teknologi, mampu secara konsisten menghadirkan pengalaman-pengalaman bertransaksi digital yang kian beragam kepada masyarakat luas. Ini selaras dengan keseriusan DANA membangun kepercayaan masyarakat terhadap keunggulan dan keamanan bertransaksi nontunai dan nonkartu secara digital, melalui fitur-fitur pada dompet digital DANA. 

”Kolaborasi ini juga memiliki relevansi yang tinggi apabila mengacu kepada survey kami tentang tingginya penggunaan dompet digital untuk mendukung transaksi di platform e-commerce, serta keberadaan logistik sebagai mata rantai yang kritikal dalam mendukung layanan e-commerce.” 

Dalam survey yang dilakukan oleh DANA pada bulan Mei hingga Juli 2019 di empat kota besar di Indonesia, yakni Jakarta, Surabaya, Bandung, dan Yogyakarta, ditemukan bahwa mayoritas responden sudah menggunakan dompet digital dan sudah pernah berbelanja di e-commerce. Dari survey tentang penggunaan dompet digital yang dilakukan terhadap 757 orang responden di keempat kota tersebut, jumlah pengguna dompet digital terbesar terdapat di Bandung (69,4%), diikuti Jakarta (65,996), Yogyakarta (63,8%), dan Surabaya (37,5%). Sementara dari 1.046 orang responden, jumlah pengguna layanan e-commerce terbesar ada di Bandung (85,9%), diikuti Jakarta (82,8%), Yogyakarta (81.3%), dan Surabaya (76,9%). 

M. Feriadi, Presiden Direktur JNE, mengatakan, “Kolaborasi JNE dengan DANA menghasilkan fasilitas pembayaran cashIess bagi semua pelanggan setia JNE di seluruh nusantara. Manfaat dan kemudahan yang dihadirkan dengan sistem pembayaran ini, akan mempercepat proses transaksi bbm dalam aktivitas pengiriman paket dan jual-beli online. Hal itu akan mendorong perkembangan e-commerce karena mendukung bisnis para pelaku usaha, terutama UKM." 

Feriadi menambahan bahwa JNE yang berperan sebagai pilar Logistik dalam ekosistem e-commerce, berkomitmen untuk terus berinovasi. Kapabilitas yang terus ditingkatkan, terutama dalam bidang IT dan infrastruktur, memungkinkan JNE menunjang maupun bekerjasama dengan pihak-pihak dalam dua pilar lainnya, yaitu Teknologi Finansial dan Online Platform.

Menurut Vincent, sektor perdagangan elektronik atau e-commerce adalah salah satu motor utama penggerak ekonomi digital Indonesia saat ini. Sektor ini digadang-gadang mampu menjadi pilar utama menguatnya perekonomian nasional dengan prakiraan nilai transaksi sebesar USD4,4S Triliun pada 2021. Namun, dunia e-commerce sendiri saat ini masih harus menghadapi berbagai tantangan. 

"Alat pembayaran untuk mendukung transaksi di platform-platform e-cammerce mayoritas masih berbasis layanan perbankan. Ini menjadi tantangan jika melihat fakta masih banyaknya jumlah masyarakat Indonesia yang belum memiliki akses ke layanan perbankan. Tantangan lain adalah logistik sehubungan dengan kondisi geografis indonesia yang luas dan berbentuk kepulauan,” tutur Vincent. 

”Teknologi DANA kami hadirkan sebagai salah satu solusi yang berperan dalam meningkatkan literasi dan inklusi keuangan Indonesia, termasuk membantu masyarakat yang belum tersentuh layanan perbankan menjadi bankable. Kami berharap, kolaborasi DANA dan JNE dapat menjadi pilihan solusi yang efektif bagi pelaku ekonomi digital dari berbagai skala dan segentasi dalam menjawab tantangan ini." 

Melalui kolaborasi DANA dan JNE, dompet digital DANA akan menjadi salah satu infrastruktur pembayaran digital yang bisa dimanfaatkan oleh pelanggan JNE atau pelanggan e-commerce-toko online maupun beragam marketplace-yang telah menggandeng JNE sebagai pendukung layanan ekspedisinya. Bagi pelaku usaha kreatif berskala UMKM yang selama ini melakukan kegiatan pemasaran mandiri dan tidak tergabung dengan marketplace, dapat memanfaatkan sinergi DANA dan JNE ini untuk meningkatkan kualitas layanan dan kompetensinya. 

Berdasarkan data Kemkominfo terakhir, dari sejumlah 58 juta UMKM di Indonesia, ada sekitar 14% di antaranya yang telah bergabung dengan e-commerce. DANA dan JNE berharap, kolaborasi yang terbangun antar kedua belah pihak dapat mendorong makin banyak UMKM di Indonesia yang Go Digital dan mampu melayani pelanggan dari wilayah yang makin luas, tidak terbatas letak geografis, berkat keunggulan yang dihadirkan oleh kedua platform yang bersinergi ini. 

Transaksi pembayaran jasa layanan JNE dengan dompet digital DANA dapat dilakukan dengan mudah dan praktis. Pelanggan JNE yang memanfaatkan dompet digital DANA akan menerima notifikasi untuk melakukan pembayaran atas jasa ekspedisi yang diterimanya. Pelanggan dapat memilih membayar dengan Saldo DANA, atau Kartu Debit dan Kartu Kredit yang tersimpan pada dompet digital DANAnya. 

Dengan adanya fitur Card Binding (penyimpanan kartu) pengguna DANA bisa menyimpan Kartu Debit dan Kartu Kredit yang telah terverifikasi oleh bank penerbit pada dompet digitalnya. Jika Saldo DANA tidak mencukupi atau bahkan nol rupiah, pengguna tidak perlu kawatir karena dapat memanfaatkan sumber dana lain seperti Kartu Debit dan Kartu Kredit yang telah tersimpan pada aplikasi dompet digital DANA. 

Transaksi menggunakan Kartu Debit dan Kartu Kredit yang tersimpan di dompet digital DANA selain ebih praktis karena pengguna tak perlu repot melakukan top up lagi, juga lebih terjamin keamanannya ebab pengguna tidak perlu memberikan bentuk fisik Kartu Debit dan Kartu Kredit yang sesungguhnya nemiliki nomor yang harus kita proteksi, yakni nomor kartu dan nomor CW-nya,” pungkas Vincent.

Author: DPar
GO Ina

Dari segi pemasaran, king kobia memiliki pasar yang luas karena dapat sebagai ikan segar beku atau fillet, dan juga banyak digunakan untuk sport fishing

Details
November 13, 2019

PT Angkasa Pura II (Persero) dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mulai melakukan penanaman ribuan pohon cemara laut di pinggir pantai Ketaping, Padang, Sumatera Barat pada Senin,11 November 2019. Kegiatan tersebut menjadi bagian dari Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) perseroan, yang bertujuan untuk meminimalkan dampak tsunami terhadap warga masyarakat di sekitar Pantai Ketaping.

Details
November 12, 2019

Sempat mengalami kendala operasional pada pekan lalu, kini Sriwijaya Air berangsur angsur kembali normal. Jefferson Jauwena selaku Direktur Utama mengatakan bahwa pasca kejadian penundaan dan pembatalan penerbangan pekan lalu, Sriwijaya Air secara rutin berkoordinasi kepada regulator.

Details
November 12, 2019

Pekerjaan yang akan dilaksanakan di bandara, pertama adalah peningkatan struktur taxiway sepanjang 100 meter guna peningkatan daya dukung Bandara APT Pranoto oleh Dinas Perhubungan Pemprov Kaltim dan Pekerjaan kedua adalah pemasangan Air Field Lighting (AFL) System atau lampu runway termasuk lampu-lampu di sekitar apron dan taxiway.

Details
November 12, 2019

GENERAL NEWS