Saturday, 12 January 2019
14 triliun untuk JD.ID di Indonesia

Jakarta - Indonesia tampaknya segera memiliki startup unicorn yang kelima.

Pasalnya, JD.ID sebagai e-Commerce patungan antara perusahaan Tiongkok JD.com dengan perusahaan lokal disebut-sebut tengah membicarakan kemungkinan suntikan dana terbaru dari Go-Jek.

Mengutip laporan KR-Asia, Sabtu (12/1/2019), Go-Jek kabarnya akan berinvestasi senilai US$ 100 juta di JD.ID.

Go-Jek benar-benar berinvestasi di JD.ID e-Commerce ini bakal memiliki nilai valuasi sekitar US$ 1 miliar atau setara Rp 14,4 triliun dan menyandang status sebagai unicorn.

Saat ini, Indonesia telah memiliki empat startup unicornyakni Go-Jek, Traveloka, Tokopedia, dan Bukalapak.

Sejauh ini, kabar mengenai investasi ini belum terkonfirmasi. Pihak Go-Jek sendiri belum memberikan komentar atas kabar ini.

Namun demikian jika terbukti kemitraan Go-Jek dan JD.com di Indonesia akan makin meluas.

Pasalnya, raksasa e-CommerceTiongkok itu pernah menginvetasikan US$ 100 juta yang masuk dalam putaran pendanaan seri E Go-Jek senilai US$ 1,5 miliar.

Sekadar informasi, investor Go-Jek lainnya dalam sindikasi pendanaan tersebut termasuk Google, Tencent Holdings, dan Temasek Holdings.

Berdasarkan sumber yang dikutip dari The Information, saat ini Go-Jek dan JD.ID mempertimbangkan aplikasi Go-Jek bisa tertaut langsung ke situs belanja JD.ID.

Laporan yang sama menyebut, Go-Jek berencana untuk mengakuisisi saham mayoritas bisnis logistik Indonesia yang sebagian dimiliki oleh JD.com melalui JD Logistic.

Untuk diketahui, JD.ID mulai beroperasi di Indonesia pada November 2015. Tak hanya e-Commerce, kini perusahaan juga menyediakan layanan pengiriman ke 365 kota di Indonesia untuk produk yang dipesan dari JD.ID.

JD.ID merupakan situs e-Commerce patungan yang mayoritas sahamnya dimiliki oleh JD.com dan sisanya dimiliki oleh Provident Capital, perusahaan investasi regional yang berafiliasi dengan konglomerat Indonesia.

Laporan itu menyebutkan, Go-Jek kemungkinan akan masuk ke JD.ID sebagai pemegang saham terbesar kedua dan mengakuisisi beberapa saham milik Provident Capital.

Rencananya, investasi Go-Jek untuk JD.ID datang saat pasar e-Commerce Indonesia diperkirakan naik delapan kali lipat sejak 2002 hingga 2017.

Laporan McKinsey per Agustus menyebut, tahun lalu, pasar e-Commerce Indonesia bernilai US$ 8 miliar.

Author: Eko Nugroho
GO Ina

Mencerminkan semangat J&T Express dalam 7 tahun memberikan pelayanan logistik pengiriman dan penggunaan teknologi demi mencapai operasional yang efisien

Details
November 30, 2022

Dengan selebrasi bersama JD Worldwide, JD.ID, dan JDL Express Indonesia bisa terus memberikan pelayanan terbaik, terpercaya dan diandalkan, untuk pelanggan

Details
November 19, 2022

Kemitraan berfokus pada eksplorasi penggunaan cloud Microsoft dalam mendukung transformasi digital Posindo, khususnya di bidang logistik

Details
November 17, 2022

Penghargaan ini didapat dari hasil survei Nielsen di 6 kota besar, yang mewakili lebih 20 juta konsumen kelas sosial ekonomi menengah dan atas.

Details
November 15, 2022

GENERAL NEWS