Wednesday, 2 December 2020
Rencana ''Travel Pass"' dalam menghadapi New Normal

indocargotimes.com, Jakarta - Pada masa Pandemi Covid-19 yang masih berlangsung, nantinya Travel pass atau tiket perjalanan berisi status kesehatan dan vaksinasi pelancong sedang menjadi wacana terhangat untuk menghadapi dibukanya gerbang pariwisata dalam menghadapi tahap New

Pekan lalu, Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mengumumkan bahwa mereka sedang dalam tahap pengembangan akhir dari program IATA Travel Pass, berupa "paspor digital" dalam bentuk aplikasi yang berisi informasi tentang hasil tes individu pelancong, bukti inokulasi (catatan: saat vaksin sudah tersedia), dan tautan ke salinan elektronik paspor mereka.

Untuk wisatawan tinggal membuka aplikasi IATA Travel Pass untuk memastikan mereka memenuhi aturan untuk masuk perbatasan destinasi mereka.

Di perbatasan, turis diminta menunjukkan kode QR IATA Travel Pass miliknya. Setelah dipindai, data pelancong akan disebar ke pihak berwenang di destinasi setempat.

Penyortiran informasi IATA Travel Pass akan dilakukan dengan teknologi rantai-blok, yang berarti bahwa perangkat yang digunakan tidak akan menyimpan data pribadi pelancong.

"Prioritas utama kami adalah membuat orang bepergian lagi dengan aman," Nick Careen, Wakil Presiden Senior IATA bidang bandara, penumpang, kargo dan keamanan, mengatakan dalam sebuah pernyataan, seperti yang dikutip dari Travel and Leisure, pada Selasa (1/12).

"Dalam jangka pendek, sistem ini dapat memberi kepercayaan kepada pemerintah bahwa tes COVID-19 yang sistematis dapat bekerja sebagai pengganti persyaratan karantina. Dan itu nantinya akan semakin berkembang setelah tersedianya vaksin."

IATA Travel Pass akan tersedia dalam beberapa bulan mendatang, seperti yang dikatakan IATA.

Sistem ini akan diujicoba secara perdana dengan IAG SA, perusahaan induk British Airways, mulai akhir tahun ini.

Jika tak ada kendala, IATA Travel Pass akan tersedia di perangkat Apple pada awal 2021, dan perangkat Android setelah beberapa bulan kemudian.

Pemerintah akan dapat menggunakan IATA Travel Pass bersama dengan layanan lain atau sebagai program mandiri untuk perbatasan mereka.

IATA Travel Pass gratis digunakan untuk pelancong dan pemerintah, dengan maskapai penerbangan membayar sedikit biaya per penumpang, Bloomberg melaporkan.

IATA bukan satu-satunya pengembang yang mengerjakan sistem pelacakan untuk pelancong selama pandemi virus Corona.

World Economic Forum juga telah mengembangkan aplikasi bernama CommonPass, dan perusahaan keamanan International SOS mengembangkan layanan serupa yang disebut AOKpass.

Author: DPar
GO Ina

Agus Haryadi menuturkan Polres Bandara Soekarno-Hatta merupakan salah satu unsur yang memperkuat aspek keamanan di Bandara Soekarno-Hatta untuk memberantas tindakan yang dapat merugikan bagi penumpang pesawat dan pengunjung bandara.

Details
January 18, 2021

Dengan livery ini, Garuda Indonesia dapat menyuarakan semangat vaksinasi melalui cara yang kreatif, dan meningkatkan kesadaran atas pentingnya vaksinasi.

Details
January 18, 2021

Menhub menuturkan peran operator bandara juga cukup penting dalam mendukung keselamatan penerbangan khususnya terkait dengan pergerakan pesawat selama di area bandara. Di tempat yang sama, President Director PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin mengatakan koordinasi dilakukan antara PT Angkasa Pura II dengan AirNav Indonesia untuk memastikan keamanaan pergerakan pesawat selama di bandara.

Details
January 17, 2021

Tercatat sebanyak 262 ton atau 23% dari total ekspor SBW dibeli oleh China, dengan harga jual yang lebih tinggi, yakni antara Rp. 25 juta - Rp. 40 juta per kilo

Details
January 17, 2021

GENERAL NEWS