Friday, 28 September 2018
Layanan Air Transshipment Sangat Potensial, APLog dan Garuda Indonesia Bersinergi di Ngurah Rai Bali

Transshipment adalah kegiatan pemindahan barang dari satu tempat ke lokasi lain dengan menggunakan hub station untuk melakukan keseluruhan kegiatan tersebut.

Transshipment terjadi ketika tempat asal (origin) terjadi penumpukan barang untuk diangkut, sementara moda transportasi atau kapasitas pengangkut ke destinasi terbatas, sehingga mengakibatkan terlambatnya jadwal pengiriman serta mahalnya biaya transportasi yang harus ditanggung oleh konsumen. 

Baru-baru ini, flag carrier, Garuda Indonesia dan PT. Angkasa Pura Logistik (APLog), anak usaha dari PT. Angkasa Pura I (Persero) yang bergerak dalam bidang logistik dan transportasi, mengadakan kerjasama layanan air transshipment di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai (DPS) Bali.

Herry A.Y. Sikado, Direktur Utama PT Angkasa Pura Logistik mengatakan kepada Cargo Times:Bagi APLog, layanan transshipment bisa turut memperkaya layanan handling kargo dan pos udara yang selama ini dijalankan. Transshipment handling merupakan nilai tambah yang diciptakan untuk melayani kebutuhan airlines yang menerbangi rute-rute internasional dengan persinggahan di bandara-bandara tertentu. Salah satunya tentu Bandara Ngurah Rai, yang saat ini saja disinggahi oleh belasan maskapai penerbangan internasional.”

Menurutnya, selama ini maskapai-maskapai tersebut lebih fokus pada transportasi penumpang. Ini sangat bisa dipahami, karena Bali lebih populer sebagai destinasi wisata. 

“Tetapi dengan hadirnya layanan transhipment ini, Bali menyediakan nilai ekstra bagi konektivitas bandaranya tersebut, karena dapat mendorong lalu lintas kargo yang lebih dinamis dari satu negara ke negara lain, dengan menggunakan layanan transhipment handling dari APLog,” katanya. 

Sementara itu, Joseph Adrian Saul, General Manager Garuda Indonesia Wilayah Bali menjelaskan: “Air transshipment cargo Singapura bisa menampung 1,8 juta ton barang pada 2015. Sementara Bangkok 1,2 juta ton. Adapun Indonesia tidak ada sama sekali. Diharapkan dengan kerjasama antara Angkasa Pura Logistik dan Garuda Indonesia, Bali akan kita jadikan hub transshipment terbaik di dunia.” 

Dia kembali menjelaskan: "Ada beberapa faktor yang menjadi keunggulan Ngurah Rai Bali sebagai hub station yang potensial, seperti: ada 40 maskapai internasional yang beroperasi, pesawat terbang hanya membawa penumpang, lalu lintas kargo minim, karena tidak ada industri (manufaktur) di Pulau Bali sehingga keluar-masuk arus kargo sangat sedikit, kecuali kargo-kargo perishable: live fish, fresh fish, dan buah-buahan."

Selain jumlah maskapai internasional dengan frekwensi penerbangannya, lanjut Joseph, faktor lain penentu sebuah bandara dapat dijadikan hub station adalah jenis pesawat terbangnya.

"Jenis pesawat yang digunakan adalah wide-body, seperti: Airbus seri A300, A330, A340, A350, A380, dan Boeing seri 747, 767, dan 777, yang punya kapasitas penumpang dan kompartemen kargo cukup besar," jelasnya.

Author: Eko Nugroho
GO Ina

TIKI memfokuskan strategi pemasaran melalui media sosial dengan memperbanyak interaksi, story telling, dan pengalaman pelanggan

Details
February 1, 2019

Kebijakan tersebut menindaklanjuti masukkan Komisi V DPR RI pada Rapat Kerja bersama dengan Dirjen Perhubungan Udara

Details
February 1, 2019

Garuda Indonesia mencatatkan capaian OTP arrivals sebesar 89,9 persen selama Desember 2018 dengan lebih dari 15 ribu flight.

Details
January 27, 2019

Kenaikan tarif dari Jabodetabek, tergantung tujuan kiriman paket dan jenis layanan yang digunakan dengan kenaikan rata-rata 20%.

Details
January 17, 2019

GENERAL NEWS